Analog Pistol Grip Tire Inflator 5

Oleh kerana laporan kewangan dikeluarkan oleh pembuat tiruan, tren berikut muncul dan akan memberi kesan kepada industri untuk beberapa tahun ke depan:

  • Industri mengalami penurunan jumlah terbesar dalam beberapa dekad dan keadaan telah dicirikan sebagai "sangat lembut."
  • Pemulihan dijangka lambat dengan resolusi global yang tertinggal terhadap virus.
  • Ekonomi yang lemah, kurangnya keyakinan pengguna dan kadar pengangguran global yang tinggi telah menyebabkan kejatuhan penjualan kenderaan dan penjualan tayar selepas pasaran.
  • Dalam rantaian bekalan, penggunaan bahan tayar menurun seiring dengan pembuatan tayar, menyebabkan penurunan harga getah asli dan sintetik dan komoditi utama lain.
  • Anggaran dan pengembangan R&D dalam teknologi baru dikurangi untuk menopang fungsi perniagaan penting lainnya.
  • Mengubah corak pengguna, seperti bekerja dari rumah dan e-dagang, cenderung memberi kesan yang berkekalan terhadap amalan industri tayar.
  • Tahap pengeluaran industri akan dipengaruhi untuk jangka panjang dengan implikasi terhadap rantaian bekalan global.

Pasaran Tayar Global

Pada akhir 2019, Smithers menerbitkan laporan Masa Depan Tayar Global hingga 2024yang mengukur pasaran tayar lebih dari 2,36 bilion unit pada tahun 2019, dengan pertumbuhan jumlah keseluruhan dijangka berterusan pada kadar tahunan kompaun 3.1% dari 2019 hingga 2024.

Pada tahun 2024, jumlah tayar industri global dijangka mencapai 2.75 bilion unit. Nilai pasaran 2019 sebanyak $ 239 bilion dijangka meningkat menjadi $ 280 bilion pada tahun 2024, dengan kadar pertumbuhan tahunan 3.2%. Mengingat kesan COVID-19 di pasaran tayar global, Smithers melihat sedikit pemulihan pada tahun 2020-2021, dengan pemulihan sebenar bermula pada tahun 2022 dan 2019 jumlah tayar tidak dapat dicapai lagi sehingga 2023.

Sebagai sebahagian daripada laporan Tayar Globalnya yang memperhitungkan kesan COVID-19 pada industri, Smithers menganggarkan pertumbuhan volume dalam beberapa tahun akan datang akan turun dengan ketara dengan keadaan pasaran yang memanjangkan status quo dalam teknologi. Penyesuaian pasaran akan melambatkan penggunaan kenderaan elektrik dan melambatkan perkongsian perjalanan, serta mendorong penggabungan rantaian bekalan dan gangguan lain.

Tanda-tanda Pemulihan di Asia

Asia adalah ekonomi pertama yang muncul dari penutupan yang berkaitan dengan coronavirus. Walaupun terdapat kemunduran jangka pendek, perindustrian dan pengembangan ekonomi yang berterusan meningkatkan tahap pendapatan peribadi di Asia, yang menyebabkan pemilikan kenderaan bermotor lebih tinggi. Trend ini mewujudkan peluang dinamik untuk penjualan tayar di pasaran seperti yang dijelaskan dalam laporan pasar The Future of Tire in Asia hingga 2025 dari Smithers.

Tiga dari empat pasar tayar terbesar di dunia terletak di Asia: China, India dan Jepun. Ketiga-tiga pasaran ini merangkumi 70% pasaran tayar Asia 2020, yang dianggarkan 1.3 bilion tayar dengan nilai US $ 97.4 bilion.

Hasil daripada peningkatan kadar pemilikan kenderaan, pasaran penggantian tayar di Asia akan terus berkembang. Sepanjang tempoh ramalan laporan ini, Asia akan bertanggungjawab untuk lebih dari dua pertiga kenaikan permintaan tayar global. Walaupun COVID-19 akan mempengaruhi penjualan tayar 2020 secara signifikan, pasaran tayar di Asia diramalkan akan meningkat dan tumbuh rata-rata sebanyak 3,6% hingga 2025.

Pasaran tayar Asia sangat pelbagai, dengan dominasi tayar kenderaan penumpang dan kenderaan ringan. Pasaran penting juga ada untuk trak, bas dan aplikasi khas seperti trak, basikal dan aplikasi khas seperti motosikal, peralatan OTR dan tayar penerbangan.

Tayar umum akan terus membentuk mayoritas (84.2% bahagian) dari keseluruhan pasaran tayar Asia pada tahun 2025, tetapi pertumbuhan yang lebih kuat diramalkan pada tayar pesawat, khusus dan OTR


Masa pengeposan: 14 Mei-2021